Bagaimana Menjadi Bahagia Di Perguruan Tinggi (Tips, FAQ)9 min merah

Menjadi bahagia itu penting, terutama saat Anda kuliah.

Itu bisa membuat seseorang lebih efisien, lebih produktif, dan bahkan lebih sehat dalam jangka panjang.

Penelitian yang diikuti mahasiswa selama beberapa tahun setelah mereka lulus mengungkapkan bahwa mahasiswa yang melaporkan tingkat kebahagiaan yang lebih tinggi selama waktu mereka di perguruan tinggi juga melaporkan tingkat pendapatan yang lebih tinggi setelah lulus.

Tantangan yang dihadapi mahasiswa di perguruan tinggi sangat banyak.

Mengejar "kebahagiaan" sering kali mengesampingkan masalah yang lebih mendesak, seperti menemukan magang musim panas, menyulap kewajiban akademik dan sosial, dan mengatasi stres.

Namun, menjaga rasa senang harus tetap menjadi prioritas seseorang selama kuliah.

Jika Anda menemukan bahwa Anda sering merasa tidak bahagia, mungkin Anda perlu mengambil langkah mundur dan menentukan apa yang membawa kebahagiaan dalam hidup Anda.

Bagaimana Menjadi Bahagia Di Perguruan Tinggi

Berikut ini adalah daftar beberapa modifikasi sederhana gaya hidup kampus Anda yang dapat membuat Anda menjadi orang yang lebih bahagia dan lebih sehat:

1. Hentikan kebiasaan buruk

Pada saat Anda mencapai tahun-tahun kuliah Anda, Anda mungkin telah mengembangkan beberapa kebiasaan yang membantu Anda mengatasi masa-masa sulit, meskipun beberapa dari kebiasaan ini mungkin buruk bagi Anda.

Misalnya, beberapa mahasiswa yang stres menghilangkan gejalanya dengan minum alkohol.

Manfaat jangka pendek dari rutinitas ini sering kali tidak sebanding dengan kerugian jangka panjang, yang sering mengakibatkan peningkatan tingkat ketidakpuasan.

Alih-alih, Anda harus berupaya mengembangkan perilaku baik dan menghentikan perilaku negatif tersebut. Berolahraga, saat Anda merasa cemas, dapat membantu Anda merasa lebih baik.

Berbicara dengan seorang konselor tentang perasaan depresi Anda dapat membantu. Saat mengalami perasaan kesepian, penting untuk mencari interaksi sosial yang positif.

Di banyak kampus, Anda dapat menemukan program yang dimaksudkan untuk membantu Anda menghentikan perilaku negatif jika Anda kesulitan melakukannya sendiri.

Program-program ini menyediakan berbagai layanan, mulai dari pemulihan perguruan tinggi hingga asrama bebas narkoba.

2. Menghadiri pelajaran Penting

Sulit untuk mengatakan tidak pada tekanan dari orang tua Anda untuk mendaftar di kelas yang mereka ingin Anda hadiri jika mereka membiayai pendidikan perguruan tinggi Anda.

Namun, jika Anda tahu bahwa jalan yang mereka pilih untuk Anda ambil akan menyebabkan ketidakpuasan seumur hidup, penting untuk membicarakannya dengan mereka.

Rekomendasi:  7+ Sekolah Tinggi Online di Delaware Untuk Siswa Internasional

Yang terpenting adalah apakah Anda bahagia dengan hidup Anda atau tidak, bukan apakah Anda akan dapat mendaratkan a karir bergaji tinggi di bidang keuangan tepat setelah Anda lulus kuliah.

3. Pastikan untuk menjaga diri sendiri dan tidur yang cukup

Menurut Natalie Murr, seorang psikolog North Carolina State University, anak-anak yang kurang tidur menunjukkan banyak tanda yang sama dengan siswa yang didiagnosis dengan gangguan perhatian.

Masalah emosional adalah faktor lain yang dapat mengganggu kemampuan siswa untuk berkonsentrasi dan mengganggu kinerja akademik mereka.

4. Memperoleh keterampilan yang diperlukan

Jika Anda ingin bahagia dan produktif di perguruan tinggi, Anda memerlukan keterampilan dan tips yang tepat untuk menghibur diri sendiri.

Yang benar adalah bahwa teman Anda tidak akan selalu tersedia untuk membantu Anda bersenang-senang, itulah sebabnya Anda perlu belajar cara menghibur diri sendiri bahkan saat mereka tidak ada.

Ini akan sangat berharga pada akhirnya, dan Anda bahkan mungkin menemukan bahwa Anda suka melakukan tamasya kecil ini sendirian untuk perubahan.

5. Buat koneksi positif

Tingkat kebahagiaan Anda selama kuliah akan berhubungan langsung dengan perusahaan yang Anda pelihara.

Anda akan terpengaruh dengan cara yang salah jika bergaul dengan siswa lain yang terus-menerus mengeluh atau berperilaku negatif.

Di sisi lain, jika Anda memupuk hubungan sehat yang membesarkan hati dan memberi kesan bahwa Anda mampu mencapai tujuan Anda, keadaan pikiran Anda akan meningkat.

Pilih teman sekamar yang merupakan peserta aktif dalam kegiatan produktif. Pilih teman yang tidak akan membuat Anda tertekan untuk berpartisipasi dalam aktivitas berisiko.

Carilah seseorang, seperti konselor terlatih, yang dapat memberi tahu Anda metode untuk mengelola stres secara efektif.

Ini adalah yang paling penting.

Mungkin saja Anda tertarik untuk berpartisipasi dalam program bimbingan yang dimaksudkan untuk memasangkan Anda dengan sesama siswa yang akrab dengan tantangan yang Anda hadapi.

6. Keluar

Tinggal di kamar asrama sepanjang hari bukanlah cara yang baik untuk bersenang-senang.

Bangunlah dari tempat tidur, jauhi buku-buku Anda, dan pergilah ke pesta yang digembor-gemborkan semua orang.

Jika Anda tidak suka pergi ke pesta, hubungi teman Anda dan lakukan perjalanan ke salah satu kota terdekat.

Tidak ada bedanya apa yang Anda lakukan jika Anda membebaskan diri dari batasan pola pikir akademis dan bersenang-senang.

7. Tentukan kapan saat yang tepat untuk meminta bantuan

Anthony Rostain, seorang dokter dan profesor di University of Pennsylvania, mengatakan bahwa karena stres begitu lazim di perguruan tinggi, sulit untuk membedakan kapan stres telah berkembang ke titik di mana kecemasan atau depresi dapat disembuhkan secara klinis.

Rekomendasi:  10 Aplikasi Pembelajaran Bahasa Terbaik (Layak, FAQ) | 2022

Berikut adalah daftar bendera merah yang harus diperhatikan:

  • Sulit tidur.
  • Mengalami kesulitan untuk bangun.
  • Menantang diet seseorang.
  • Minum sampai pingsan atau pingsan karena minum.
  • Memiliki banyak pasangan seksual yang dipilih secara acak.
  • Tidak dapat menarik diri dari bermain video game.

8. Luangkan lebih banyak waktu untuk teman

Saya menyadari bahwa saya baru saja memberi tahu Anda bahwa Anda perlu belajar bagaimana menjadi diri sendiri, tetapi hanya karena saya memberi tahu Anda itu tidak berarti Anda harus sepenuhnya mengasingkan diri.

Saya dulu memprioritaskan menjaga jadwal saya daripada menghabiskan waktu dengan teman-teman saya karena saya yakin itu akan membuat saya lebih lega daripada sekadar menyelesaikan sesuatu.

Di sisi lain, melakukan hal itu akan menghasilkan tingkat ketidakpuasan yang tinggi bahkan setelah saya menyelesaikan semuanya.

Hasilnya, saya menemukan bahwa saya dapat berkonsentrasi lebih baik pada studi saya ketika saya bersama teman-teman dekat.

Bahkan ketika Anda memiliki tanggung jawab yang paling sulit dalam sejarah dunia, sungguh melegakan mengetahui bahwa Anda tidak sendirian.

Jika Anda sangat sibuk, Anda masih dapat meluangkan waktu untuk teman-teman Anda dengan menyarankan agar Anda makan malam pada hari-hari tertentu atau merencanakan perjalanan ke gym bersama. 

9. Atasi masalah Anda

Jika Anda ingin bahagia di perguruan tinggi, Anda perlu belajar mengatasi masalah Anda dengan jelas. Setiap mahasiswa berjuang dengan sesuatu.

Beberapa dari mereka berurusan dengan nilai yang buruk, beberapa dalam hubungan yang kasar, sementara yang lain mungkin berurusan dengan perceraian antara orang tua mereka, kematian orang yang dicintai, kecanduan, pelecehan seksual, kesulitan belajar, cacat fisik, dan sebagainya.

Memiliki masalah dapat diterima asalkan diselesaikan dengan tepat.

Ini adalah keuntungan Anda untuk mendapatkan bantuan untuk masalah Anda. Ini menunjukkan bahwa Anda menyadari masalah yang Anda hadapi.

Ini menunjukkan bahwa Anda cukup peduli pada diri sendiri untuk mengambil tindakan untuk memperbaiki masalah Anda, dan itu menunjukkan bahwa Anda dapat mengatasi tantangan Anda dan mengalami peningkatan kebahagiaan sebagai hasilnya.

10. Tetap di

Mempertahankan perintah dari situasi keluar sangat penting, jadi goyangkan semuanya. Pilih malam di bioskop atau makan fantastis di restoran baru yang keren itu.

Karena kesibukan kehidupan kampus, penting untuk diingat untuk bersantai sesekali.

Keseimbangan yang sehat sangat penting.

11. Hentikan memandang teman sebagai saingan

Saya merasa sangat kesal ketika teman sekelas menghindari saling membantu pada saat dibutuhkan dan malah fokus untuk menjatuhkan satu sama lain.

Rekomendasi:  Apa yang dimaksud dengan Sekolah Akhir? (Usia, Sekolah, FAQ) | 2022

Meskipun ada kemungkinan kalian akan bersaing satu sama lain di masa depan untuk pekerjaan atau magang yang sama, untuk saat ini, kalian bekerja sama.

Oleh karena itu, daripada mengeluarkan upaya Anda untuk menghindari membantu teman sekelas Anda dan menjadi serigala tunggal, pertimbangkan untuk membentuk grup belajar atau obrolan grup untuk tautan magang atau aktivitas lainnya.

Jika Anda benar-benar membutuhkan bantuan atau sedang mencari koneksi, teman sekelas Anda mungkin dapat membantu Anda dalam salah satu bidang ini.

Pertanyaan Yang Sering Diajukan (FAQ) Tentang Bagaimana Menjadi Bahagia Di Perguruan Tinggi

Apa saja kegiatan yang menyenangkan untuk mahasiswa?

Sebagai mahasiswa, Anda bisa bersenang-senang dengan menghadiri acara penyambutan, pergi ke bioskop, bergabung dengan kelompok sukarelawan, membuat kue pai daging bersama teman dekat, dan berpartisipasi dalam malam permainan.

Kegiatan apa yang akan memotivasi mahasiswa untuk berhasil dalam hidup?

Mahasiswa dapat berkembang pesat jika diberi tanggung jawab, diminta bekerja dalam kelompok, atau diminta bersaing satu sama lain.

Apa saja rahasia untuk mencapai kesuksesan sebagai mahasiswa?

Anda dapat berhasil sebagai mahasiswa dengan menginvestasikan sebagian besar waktu Anda untuk belajar, melakukan tes latihan, terlibat dalam studi kelompok, memanfaatkan sumber daya akademik yang tersedia di sekolah, membangun hubungan yang baik dengan profesor dan instruktur lainnya, dan menghadiri semua kelas. .

Apa yang membuatmu gagal kuliah?

Anda bisa gagal di perguruan tinggi jika Anda menunda-nunda studi Anda, mengikuti ekstrakurikuler lebih serius daripada akademik Anda, tidak pergi ke kelas, dan tidak menyerahkan tugas dan proyek kelas lainnya.

Kesimpulan

Anda bisa memulai perjalanan menuju kebahagiaan di perguruan tinggi sekarang juga.

Memberi tahu orang lain tentang rencana Anda untuk meningkatkan kebahagiaan adalah awal yang baik. Menyusun konsep-konsep baru dan menerapkannya.

Seseorang harus membuat keputusan sadar untuk mengejar kebahagiaan dan kemudian mengambil langkah konstruktif untuk mendukung keputusan itu.

Jika Anda memprioritaskan kebahagiaan Anda saat bersekolah, Anda mungkin menemukan bahwa Anda lebih bahagia setelah lulus.

Yang keren; Saya harap artikel ini menjawab pertanyaan Anda.

Rekomendasi Editor:

Jika menurut Anda artikel ini bagus, silakan bagikan ke teman Anda.